1900 - 1909: Fokus baru pada bahan baku

Di awal bagian Abad ke-20, bisnis produk margarin dan sabun mulai saling memasuki pasar satu sama lain.

Iklan sabun Lux di awal Abad ke-20

Persaingan dan kenaikan biaya bahan baku yang tajam secara tiba-tiba menyebabkan banyak perusahaan mendirikan asosiasi, mempromosikan kepentingan mereka, dan melindungi diri dari monopoli pemasok.

Dengan pasokan minyak dan lemak yang kesulitan memenuhi permintaan akibat produksi sabun dan margarin yang berkembang dengan cepat, perusahaan yang suatu hari nanti menjadi Unilever berfokus pada pengamanan sumber daya bahan baku yang stabil.

Peristiwa penting

1904

Di Inggris, Lever Brothers meluncurkan produk lain untuk membuat pekerjaan rumah tangga menjadi lebih mudah, yaitu Vim, salah satu bubuk gosok pertama.

Perusahaan ini didirikan di Afrika Selatan.

1906

Pada saat itu, Lever Brothers mempunyai perdagangan ekspor dan pabrik yang berkembang di tiga negara Eropa serta masing-masing satu di Kanada, Australia, dan AS. Mereka juga telah memulai perusahaan di Pasifik.

Pada tahun yang sama, Lever Brothers membuat perjanjian dengan tiga produsen lain untuk membatasi persaingan atas bahan baku, tetapi diserang oleh pres yang menyebut mereka ‘The Soap Trust’ dan menuduh mereka menaikkan harga. Lever Brothers selanjutnya menuntut Daily Mail dan pada tahun 1907 memenangi ganti rugi sebesar £50.000, jumlah ganti rugi yang luar biasa besar menurut standar di masa itu.

1908

Jurgens dan Van den Bergh membuat kesepakatan untuk membentuk asosiasi dan berbagi laba sambil tetap saling bersaing.

1909

Lever Brothers mengembangkan perkebunan kelapa sawit di Kepulauan Solomon dan pada saat yang sama Jurgens dan Van den Bergh mendirikan usaha perkebunan kelapa sawit bersama di Jerman Afrika.

Back to top